Skip to main content

T.E.N.A.N.G

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, segala pujian hanya bagi ALLAH. Selawat dan salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w., keluarga dan sahabat-sahabat Baginda.

Jika mahukan kesenangan,
maka berilah kesenangan kepada orang
Jika mahukan ketenangan,
maka berilah ketenangan kepada orang
Jika mahukan kebebasan,
maka berilah kebebasan kepada orang.

Itu antara kata-kata hikmat yang diungkapkan oleh Prof. Dr. Muhaya Muhammad seorang pakar mata. Maka di sini kita dapat lihat bahawa erti hidup adalah dengan banyak memberi. Memberi tanpa mengharapkan balasan kerana ALLAH itu pemilik mutlak hati-hati kita. InsyaALLAH DIA akan memberikan sesuatu yang sangat manis dan tidak disangka-sangka tatkala kita dalam kesusahan. Itulah keindahan apabila meletakkan kebergantungan sepenuhnya kepada ALLAH.

Kehidupan manusia ini penuh dengan pancaroba dan dalam Al-Quran ALLAH menyatakan bahawa dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau (Al-Hadid, 57: 20). Maka formula untuk menghadapi hidup ialah:

Peristiwa + Tindak balas = Hasil hidup

Daripada formula di atas, saya berikan contoh agar lebih jelas. Khadijah bekerja sebagai seorang pendidik. Gaji Khadijah sebulan ialah RM2500. Satu hari, beliau mendapat berita mengatakan seorang sahabatnya terlibat dalam satu kemalangan (peristiwa). Kemalangan tersebut mengakibatkan kaki sahabatnya patah dan memerlukan kos yang tinggi untuk rawatan. Maka dengan rasa belas ehsan, Khadijah menginfakkan sebanyak RM300 kepada rakannya itu (tindak balas). Harapannya agar sahabatnya itu lekas sembuh dan dipermudahkan urusan hidup. Khadijah berasa tenang kerana dapat membantu sahabatnya setakat termampu dan beliau yakin bahawa mungkin ini adalah hari sahabatnya. Beliau juga yakin bahawa rezeki yang dimilikinya itu pemberian ALLAH dan hanya ALLAH yang berhak membalasnya (hasil hidup).

Situasi ke-2:
Nora seorang jurujual. Dia menjual barang-barang runcit di perumahan tempat tinggalnya. Dalam perniagaan, dia sering menipu (peristiwa). Timbangan yang disukat sering kurang sedangkan harga barang tersebut sangat mahal (tindak balas). Maka, suatu hari pembeli sedar akan sikapnya yangs eringkali menipu dalam sukatan barang. Perniagaannya merosot dan terpaksa menanggung hutang piutang yang banyak (hasil hidup).
Oleh yang demikian, untuk mendapat ketenangan hidup, seseorang itu perlulah memiliki beberapa ciri seperti di bawah:
a) fizikal- merangkumi tubuh badan yang sihat, kesihatan yang baik
b) mental- menjaga minda dengan membaca bahan bacaan yang baik, menonton rancangan tv yang baik
c) kerohanian- menjaga solat, solat di awal waktu, solat dengan khusyuk, membaca Al-Quran
d) sosial- menjaga hubungan baik dengan semua orang, menghubungkan silaturrahim. (bak kata pepatah: yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita mesrakan...)
e) kewangan- sumber kewangan haruslah mencukupi agar tidak meminta kepada orang lain.
Konklusinya, ketenangan hidup itu akan dicapai dengan memberi nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita kepada orang yang memerlukan. Nikmat itu merangkumi ilmu yang ada pada kita, kemahiran yang kita ada, duit yang banyak, tanah yang subur, dan sebagainya. Melalui nikmat ini, hitunglah sebanyak mana kesyukuran kita kepadaNYA, jangan dihitung sejauh mana kesukaran yang kita hadapi. Jangan dilihat sesuatu yang susah itu sebagai masalah tetapi lihatlah ia sebagai satu cabaran yang perlu kita hadapi. Ingatlah bahawa ALLAH sentiasa bersama hambaNYA yakni hambaNYA yang sering merintih memohon pertolongan kepadaNYA, hamba yang sering memohon petunjuk kepadaNYA dalam setiap kerja, hamba yang sering memohon kekuatan daripadaNYA kerana sifat hamba ini seorang yang lemah.
~ Saya mahu sentiasa berfikiran positif
~ Saya mahu selalu memberikan yang terbaik
~ Saya mahu menerima kebaikan
~ Saya mahu senyum selaloo...
~ Saya mahu ingat ALLAH selalu...

Comments

Popular posts from this blog

BERNIAGA ITU SUNNAH NABI s.a.w

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasihani
Perniagaan merupakan sunnah nabi s.a.w. Terdapat juga sabda Nabi Muhammad s.a.w. bahawa 9/10 pendapatan datangnya daripada perniagaan.
Rasulullah s.a.w. pernah bersabda dalam satu hadis bermaksud: "9/10 rezeki itu adalah datang daripada perniagaan." (Hadis riwayat Tirmizi).
Aktiviti perniagaan bukan sahaja melibatkan perkara jual beli barang fizikal. Malah ia juga melibatkan seluruh aspek kehidupan kita dari segi pembinaan sahsiah diri (bersikap jujur, adil, toleransi, dan sebagainya semasa berniaga), membina ukhuwwah (jaringan pemasaran-marketing), dan menjadi seorang peniaga yang kreatif supaya perniagaan itu kekal.
Dan hari ini melalui perniagaan, saya menerima satu kemanisan iman apabila seorang pelanggan (customer) menyatakan arwah ibunya sangat menghargai hadiah yang diberikan olehnya. Arwah ibunya memakai telekung yang dihadiahkan olehnya sehingga ke titisan nyawa terakhir. p/s: Haa.. Dah alang-alang saya tulis ni,…

Resepi Nugget Ayam - Homemade

Nugget ialah makanan kegemaran saya.. Selalunya, saya akan beli nugget ayam keluaran Ayamas kalau singgah ke pasaraya. Nugget bukan saja menjadi kegemaran kanak-kanak, orang dewasa (macam saya ni...) pun suka jugak, kan? hehe. Meh saya kongsikan resepi mudah membuat nugget ayam. Resepi ni diambil daripada blog Chena Chenis. Nugget buatan sendiri semestinya selamat, bersih dan dijamin halal.. :) 
Bahan-Bahan:
isi ayam (400gm)4 sudu besar mayonisSedikit garam1 sudu kecil lada sulah2 sudu besar tepung gandumSerbuk rotiSebiji telurCara-caranya: Blend atau kisar isi ayam sampai hancur.Kemudian masukkan bahan-bahan kecuali telur dan serbuk roti.Gaul sampai sebati.bentukkan mengikut citarasa masing-masing.Celup ke dalam telur dan golekkan di atas serbuk roti.Panaskan minyak dan goreng. Inilah hasilnya selepas di goreng. 
Selamat mencuba! 

AMANAT RASULULLAH S.A.W

Wahai manusia dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan !!! Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini

Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak

Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu pula. Ingatlah bahwa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti akan membuat perhitungan atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba', oleh itu segala urusan yang melibatkan riba' hendaklah dibatalkan mulai sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar maka berjaga-jagalah supaya kamu tida…