10 March 2011

T.E.N.A.N.G

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, segala pujian hanya bagi ALLAH. Selawat dan salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w., keluarga dan sahabat-sahabat Baginda.

Jika mahukan kesenangan,
maka berilah kesenangan kepada orang
Jika mahukan ketenangan,
maka berilah ketenangan kepada orang
Jika mahukan kebebasan,
maka berilah kebebasan kepada orang.

Itu antara kata-kata hikmat yang diungkapkan oleh Prof. Dr. Muhaya Muhammad seorang pakar mata. Maka di sini kita dapat lihat bahawa erti hidup adalah dengan banyak memberi. Memberi tanpa mengharapkan balasan kerana ALLAH itu pemilik mutlak hati-hati kita. InsyaALLAH DIA akan memberikan sesuatu yang sangat manis dan tidak disangka-sangka tatkala kita dalam kesusahan. Itulah keindahan apabila meletakkan kebergantungan sepenuhnya kepada ALLAH.

Kehidupan manusia ini penuh dengan pancaroba dan dalam Al-Quran ALLAH menyatakan bahawa dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau (Al-Hadid, 57: 20). Maka formula untuk menghadapi hidup ialah:

Peristiwa + Tindak balas = Hasil hidup

Daripada formula di atas, saya berikan contoh agar lebih jelas. Khadijah bekerja sebagai seorang pendidik. Gaji Khadijah sebulan ialah RM2500. Satu hari, beliau mendapat berita mengatakan seorang sahabatnya terlibat dalam satu kemalangan (peristiwa). Kemalangan tersebut mengakibatkan kaki sahabatnya patah dan memerlukan kos yang tinggi untuk rawatan. Maka dengan rasa belas ehsan, Khadijah menginfakkan sebanyak RM300 kepada rakannya itu (tindak balas). Harapannya agar sahabatnya itu lekas sembuh dan dipermudahkan urusan hidup. Khadijah berasa tenang kerana dapat membantu sahabatnya setakat termampu dan beliau yakin bahawa mungkin ini adalah hari sahabatnya. Beliau juga yakin bahawa rezeki yang dimilikinya itu pemberian ALLAH dan hanya ALLAH yang berhak membalasnya (hasil hidup).

Situasi ke-2:
Nora seorang jurujual. Dia menjual barang-barang runcit di perumahan tempat tinggalnya. Dalam perniagaan, dia sering menipu (peristiwa). Timbangan yang disukat sering kurang sedangkan harga barang tersebut sangat mahal (tindak balas). Maka, suatu hari pembeli sedar akan sikapnya yangs eringkali menipu dalam sukatan barang. Perniagaannya merosot dan terpaksa menanggung hutang piutang yang banyak (hasil hidup).
Oleh yang demikian, untuk mendapat ketenangan hidup, seseorang itu perlulah memiliki beberapa ciri seperti di bawah:
a) fizikal- merangkumi tubuh badan yang sihat, kesihatan yang baik
b) mental- menjaga minda dengan membaca bahan bacaan yang baik, menonton rancangan tv yang baik
c) kerohanian- menjaga solat, solat di awal waktu, solat dengan khusyuk, membaca Al-Quran
d) sosial- menjaga hubungan baik dengan semua orang, menghubungkan silaturrahim. (bak kata pepatah: yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita mesrakan...)
e) kewangan- sumber kewangan haruslah mencukupi agar tidak meminta kepada orang lain.
Konklusinya, ketenangan hidup itu akan dicapai dengan memberi nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita kepada orang yang memerlukan. Nikmat itu merangkumi ilmu yang ada pada kita, kemahiran yang kita ada, duit yang banyak, tanah yang subur, dan sebagainya. Melalui nikmat ini, hitunglah sebanyak mana kesyukuran kita kepadaNYA, jangan dihitung sejauh mana kesukaran yang kita hadapi. Jangan dilihat sesuatu yang susah itu sebagai masalah tetapi lihatlah ia sebagai satu cabaran yang perlu kita hadapi. Ingatlah bahawa ALLAH sentiasa bersama hambaNYA yakni hambaNYA yang sering merintih memohon pertolongan kepadaNYA, hamba yang sering memohon petunjuk kepadaNYA dalam setiap kerja, hamba yang sering memohon kekuatan daripadaNYA kerana sifat hamba ini seorang yang lemah.
~ Saya mahu sentiasa berfikiran positif
~ Saya mahu selalu memberikan yang terbaik
~ Saya mahu menerima kebaikan
~ Saya mahu senyum selaloo...
~ Saya mahu ingat ALLAH selalu...

No comments: